Representasi sungai dan "masalah kualitas air"

Pengelolaan sumber daya air - terutama di daerah aliran sungai besar yang mencakup banyak komunitas dan geografi - melibatkan sistem tugas, kegiatan, dan keputusan yang kompleks yang diambil oleh sekelompok besar pemangku kepentingan yang pilihan dan tindakannya menengahi (dan dimediasi oleh) fungsi alami dari sumber daya air. ekosistem sungai. Dalam situasi seperti itu, kerja sama tingkat tinggi seringkali diperlukan untuk menyelaraskan berbagai upaya yang sering tumpang tindih antara lembaga pemerintah dan masyarakat yang bekerja menuju pemanfaatan sungai yang berkelanjutan.


Karena sistemnya sangat kompleks, seringkali tidak mungkin untuk memiliki tingkat kontrol terpusat yang tinggi, namun pendekatan terpadu terhadap tata kelola secara konseptual diinginkan. Kinerja bentuk-bentuk manajemen jaringan bergantung pada keselarasan umum kepentingan dan tujuan daripada manajemen mikro yang ketat di tingkat aktivitas. Dengan kata lain, sistem membutuhkan "kemudi" versus kontrol.


Namun pergeseran dari kontrol ke kemudi membuat semakin penting untuk menemukan beberapa konsensus tentang masalah kebijakan dan tujuan yang ingin dicapai oleh organisasi. Dan "masalahnya" lebih merupakan kumpulan varian ide tentang berbagai kondisi masalah. Dengan kata lain, masalah yang dilihat dan dirasakan orang seringkali sangat berbeda.


Untuk itu, peneliti TU Delft di Aksi Brantas melakukan studi Metodologi Q untuk mengkaji bagaimana para pemangku kepentingan mengkonseptualisasikan kualitas air itu sendiri dan bagaimana mereka melihat masalahnya. Q Metodologi adalah pendekatan kuantitatif-kualitatif untuk mengeksplorasi subjektivitas manusia. Studi ini menunjukkan perspektif berbeda yang dimiliki pemangku kepentingan mengenai kualitas air - baik apa adanya dan bagaimana kondisi saat ini dapat dicirikan - dan memungkinkan pemangku kepentingan untuk mempertimbangkan aspek politik, gagasan, dan interpretasi dari masalah teknis.


Menariknya, ketika melihat perspektif kualitas air di Brantas, kesenjangan antara pemerintah-swasta-LSM yang diharapkan tidak terjadi. Dengan kata lain, perspektif yang berbeda muncul, tetapi tidak harus sejalan dengan afiliasi organisasi responden. Ini memberi kita harapan bahwa bekerja melintasi batas memang mungkin - dan bahwa ruang konsensus adalah target yang baik untuk kerjasama awal.


Nantikan di komunitas pembelajaran untuk hasil penelitian - yang akan keluar pada Mei 2022.








3 tampilan0 komentar